Home Budaya Batak Sistem Kekerabatan dan Sistem Sosial Masyarakat Suku Batak Toba

Sistem Kekerabatan dan Sistem Sosial Masyarakat Suku Batak Toba

3

Suku Batak Toba adalah salah satu suku yang mendiami wilayah Sumatera Utara, Indonesia. Masyarakat suku Batak Toba memiliki sistem kekerabatan yang kuat dan struktur sosial yang terorganisir dengan baik.

Sistem kekerabatan dalam masyarakat suku Batak Toba didasarkan pada garis keturunan patrilineal, yang berarti keturunan dihitung dari pihak ayah. Setiap individu memiliki status kekerabatan yang jelas, seperti anak, cucu, atau saudara.

Orang batak menganut sistem kekerabatan yang menghitung garis keturunan secara patrilineal, yaitu memperhitungkan anggota keluarga menurut garis keturunan dari ayah. Orang-orang yang berasal dari satu ayah disebut Saripe (satu keluarga) yang mana di kalangan orang karo disebut Sada Bapa (satu keluarga), sedangkan di kalangan orang simalungan disebut sepanganan. Bermula mereka hidup dalam perkumpulan yang terdiri dari kelompok-kelompok kekerabatan yang mengusut garis keturunan dari ayah dan mendiami satu kesatuan wilayah permukiman yang dikenal dengan huta atau lumban. Biasanya kesatuan kekerabatan itu berpangkal dari seorang kakek yang menjadi cikal bakal dan pendiri permukiman, karenanya juga disebut Saompu.

Selain itu, sistem kekerabatan juga mencakup sistem perkawinan yang diatur dengan ketat. Perkawinan dalam suku Batak Toba  dilakukan antara keluarga semuanya dianggap memiliki status sosial yang setara. Hubungan sosial dengan sesama marga diatur melalui hubungan perkawinan, terutama antara marga pemberi pengantin wanita (hula-hula) dengan marga penerima pengantin wanita (boru).

Masyarakat suku batak toba memakai hubungan sosial antar marga dengan segala hak dan kewajibannya dalam berinteraksi. Marga memberikan kedudukan terhadap setiap individu dalam suku batak toba. Marga yang didapatkan dari setiap keturunan dalam keluarga suku batak toba adalah marga dari ayah dengan demikian ada keseimbangan hubungan antara perorangan dengan kelompok yang menganut garis keturunan dari bapak.

Misalnya, seorang ayah yang bermarga Simamora menikah dengan ibu boru Marbun, maka anak mereka akan memakai marga Simamora. Untuk seorang wanita yang menikah dengan yang bukan semarga dengannya akan menjadi bagian dari pihak laki-laki yang akan menjadi suaminya. Wanita tersebut akan kehilangan segala hak dan kewajibannya dari marga asalnya, namun marga asal tetap mendapat kehormatan dalam keluarga pihak laki-laki tersebut.

Struktur sosial dalam masyarakat suku Batak Toba didasarkan pada sistem kekerabatan dan hierarki yang ketat. Keluarga besar atau marga merupakan unit sosial yang paling penting, di mana anggota keluarga saling membantu dan mendukung satu sama lain. Pemimpin keluarga besar atau marga memiliki peran penting dalam mengambil keputusan dan menjaga keharmonisan keluarga.

Selain keluarga besar, masyarakat suku Batak Toba juga memiliki lembaga adat yang berperan dalam menjaga tatanan sosial. Lembaga adat ini terdiri dari beberapa orang yang memiliki pengetahuan dan keahlian khusus dalam adat dan tradisi suku Batak Toba. Mereka bertugas mengatur upacara adat, menyelesaikan konflik, dan menjaga keadilan dalam masyarakat.

Dalam struktur sosial masyarakat suku Batak Toba, terdapat perbedaan status sosial yang didasarkan pada usia, jenis kelamin, dan keahlian. Orang yang lebih tua dihormati dan dianggap memiliki pengetahuan yang lebih banyak. Pria dan wanita memiliki peran yang berbeda dalam masyarakat, namun keduanya dihargai dan memiliki tanggung jawab yang sama dalam menjaga keharmonisan keluarga.

Secara keseluruhan, sistem kekerabatan dan struktur sosial dalam masyarakat suku Batak Toba memainkan peran penting dalam menjaga keharmonisan dan kestabilan sosial. Nilai-nilai seperti saling membantu, menghormati yang lebih tua, dan menjaga tradisi adat menjadi pondasi kuat dalam kehidupan sehari-hari masyarakat suku Batak Toba.  (dari berbagai sumber)

You cannot copy content of this page

Eksplorasi konten lain dari Bernard Simamora

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca